Tersangka penggelapan dana BPJS RSUD Abepura dilimpahkan ke Kejaksaan

Papuaunik – Penyidik Unit Tipikor Satuan Reskrim Polresta Jayapura Kota melimpahkan LMP alias Leo bendahara RSUD Abepura atas kasus penggelapan iuran BPJS senilai Rp1,5 miliar kepada Kejaksaan Negeri Jayapura, Kamis.

Kasat Reskrim Polresta Jayapura Kota, AKP Komang Yustrio Wirahadikusuma, menjelaskan pelimpahan tersebut setelah Kejaksaan Negeri Jayapura menyatakan berkas perkara berdasarkan Laporan Polisi Nomor : LP/840/ IX/2020/ Papua / Resta Jpr Kota, tanggal 21 September 2020 telah lengkap.

“Setelah dinyatakan P-21, tersangka dan barang bukti berupa 24 lembar cek Bank Mandiri, satu buah stempel RSUD Abepura, bundel SK Gubernur Papua tentang pengangkatan Bendahara Penerima, serta lima lembar print out rek Koran Bank Mandiri milik RSUD Abepura diserahkan,” ucapnya kepada media ini.

Mengenai aturan hukum yang dikenakan pelaku, AKP Komang Yustrio menjelaskan atas perbuatannya LMP alias Leo disangkakan pasal 3 dan Pasal 8 UU TPK No. 20 tahun 2001 tentang perubahan UU TPK No 31 thn 1999 tentang pemberantasan Tindak Pidana Korupsi dengan ancaman hukuman 15 Tahun penjara dan penyerahannya kepada jaksa yang bernama Irmayani Tahir, S.H selaku Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang menangani kasus korupsi tersebut.

“Kini tersangka LMP Alias Leo akan mempertanggungjawabkan perbuatannya yang telah merugikan negara sebesar Rp1,5 M di meja hukum atau di sidang pengadilan,” jelasnya.

Seperti diketahui, tersangka LMP alias Leo telah mencairkan dana BPJS Kesehatan milik RSUD Abepura senilai Rp1,5 miliar menggunakan cek Bank Mandiri, yang mana tanda tangan direktur RSUD Abepura di palsukan. Dana yang cukup besar itu dipakai tersangka untuk kepentingan pribadinya.(Rafiq/Ian)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − 6 =