Pertamina resmikan tiga titik BBM Satu Harga Maluku Utara

Papuaunik, – PT Pertamina (Persero), Kementerian ESDM, dan Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) meresmikan tiga lembaga penyalur Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) Kompak Pulau Makian dan SPBU Kompak Saketa Kabupaten Halmahera Selatan, serta SPBU Kompak Pulau Gebe Kabupaten Halmahera Tengah pada Rabu (14/8) bertempat di Terminal BBM (TBBM) Ternate, Maluku Utara.

Kegiatan peresmian ini dihadiri oleh Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara (Minerba) Kementerian ESDM, Bambang Gatot Ariyono, Komite BPH Migas Muhammad Ibnu Fajar, Branch Manager Marketing Maluku PT Pertamina (Persero) Donny Brilianto, Asisten III Bupati Halmahera Selatan, Yusuf Tauddin dan Sekretaris Kabupaten Halmahera Tengah Saiful Ahmad.

General Manager MOR VIII PT Pertamina (Persero) Papua Maluku yang diwakili Branch Manager Marketing Maluku PT Pertamina (Persero), Donny Brilianto, dalam sambutannya menjelaskan bahwa Pertamina menjalankan tugas untuk membuka aksesibilitas dan ketersediaan serta menyediakan energi bagi masyarakat, khususnya di wilayah 3T (Terluar, Terdepan dan Tertinggal) terlebih lagi di wilayah Maluku Utara yang terdiri dari pulau-pulau sehingga selama ini memiliki tantangan tersendiri dalam pendistribusian BBM.

“Kehadiran SPBU Kompak Satu Harga di tiga titik BBM Satu Harga di wilayah Provinsi Maluku Utara merupakan wujud komitmen Pertamina dalam mendukung program Pemerintah untuk wilayah 3T,” ujar Donny dalam sambutannya sebagaimana rilis yang diterima oleh Papuaunik.com

Sebelum adanya titik BBM Satu Harga ini, kata diak masyarakat memperoleh BBM untuk transportasi dan kebutuhan harian dari lembaga penyalur terdekat yakni sejauh kurang lebih 24 mil hingga 41 mil sehingga membuat harga BBM sebelum adanya titik Satu Harga menjadi cukup mahal berkisar hingga Rp12.000,00.

Titik BBM Satu Harga yang akan diresmikan hari ini (14/8) diantaranya SPBU Kompak 86.977.19 Pulau Makian yang mendistribusikan BBM jenis Premium, Solar, dan Pertalite dengan titik suplai dari Terminal BBM Ternate sejauh 33 mil atau 5 jam perjalanan menggunakan kapal

Lalu, SPBU Kompak 86.977.21 Saketa yang mendistribusikan BBM jenis Premium, Solar, dan Pertalite dengan titik suplai dari Terminal BBM Labuha sejauh 41 mil dengan moda transportasi kapal.

Serta, SPBU Kompak 86.978.14 Pulau Gebe Halmahera Tengah dengan suplai dari Terminal BBM Sorong menggunakan kapal dengan perjalanan sejauh 27 jam dan mengangkut BBM jenis Premium, Solar, Pertalite dan Dexlite.

Asisten III Bupati Halmahera Selatan, Yusuf Tauddin dan Sekretaris Kabupaten Halmahera Tengah, Saiful Ahmad dalam kesempatan yang sama turut menyampaikan apresiasi kepada Pertamina, Kementerian ESDM dan juga BPH Migas yang telah berupaya untuk menghadirkan lagi titik BBM Satu Harga di wilayah Kabupaten Halmahera Selatan dan Halmahera Tengah.

“Kami berharap agar program BBM Satu Harga dapat terealisasi dengan membangun lembaga penyalur di pulau terluar karena sebagian besar warga menggunakan BBM untuk transportasi laut. Dengan adanya pembangunan program BBM Satu Harga ini bisa dirasakan manfaatnya oleh warga,” kata Sekkab Halamahera Tengah.

Pemerintah melalui Pertamina terus mempercepat realisasi titik BBM Satu Harga agar seluruh masyarakat dapat menikmati energi berkeadilan.

Dengan beroperasinya SPBU BBM 1 Harga di tiga titik ini, maka Pertamina MOR VIII sudah mengoperasikan 4 titik BBM Satu Harga di wilayah Maluku Utara di tahun 2019 atau total 10 titik sejak tahun 2017 yakni di titik Satu Harga Morotai, Weda, Kayoa Barat, Ulabesi Tengah, Maba Selatan, Ibu Selatan, Makian, Saketa, Gabe, dan Mongoli Barat.(Ian)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

+ 56 = 61